pemberdayaan perempuan dan pengembangan kepemimpinan untuk demokratisasi

Ekonomi Sosial Solidaritas dan Tantangannya untuk Keberlanjutan Pembangunan

Published Date: 
Friday, August 21, 2015

ESS mengacu pada produksi barang dan jasa oleh berbagai organisasi dan perusahaan yang memiliki tujuan sosial dan lingkungan yang eksplisit, dan dipandu oleh prinsip-prinsip dan praktek kerjasama, solidaritas, etika dan demokrasi manajemen diri. Bidang ESS termasuk koperasi dan bentuk-bentuk sosial kegiatan usaha, kelompok yang membantu dirinya sendiri, organisasi berbasis masyarakat, asosiasi pekerja informal di sektor perekonomian, LSM penyediaan -layanan, skema solidaritas keuangan, dan lainnya.

Satuan Tugas ini percaya bahwa ESS cukup menjanjikan untuk mengarahkan tujuan ekonomi, sosial dan lingkungan dan pendekatan terpadu yang melekat dalam konsep pembangunan berkelanjutan. Makalah ini menggambarkan potensi ini dengan memeriksa peran ESS dalam area isu yang terpilih yang, kami percaya, penting bagi tantangan pembangunan berkelanjutan secara sosial pada awal abad ke-21. Mereka termasuk:

1) Transisi Dari Ekonomi Informal Ke Pekerjaan Yang Layak

 Adalah jalur pelengkap untuk mengatasi pertumbuhan kerja berkelanjutan yang genting dan defisit pekerjaan yang layak yang berhubungan dengan perekonomian informal. Dalam sebuah kebijakan yang memungkinkan dan lingkungan kelembagaan, koperasi dan lainnya usaha sosial dapat memainkan peran kunci dalam mewujudkan tujuan pekerjaan yang layak. Dari titik agregat pandang, koperasi adalah salah satu bentuk kegiatan usaha terbesar di banyak negara baik di Utara dan Selatan. Organisasi ESS dapat memfasilitasi akses untuk keuangan, input, teknologi, layanan dukungan dan pasar, dan meningkatkan kapasitas produsen untuk menegosiasikan harga yang lebih baik dan pendapatan yang lebih baik juga. Mereka dapat mengurangi daya dan informasi asimetri dalam tenaga kerja dan produk pasar dan meningkatkan tingkat dan keteraturan pendapatan. Persyaratan modal yang rendah dibutuhkan untuk membentuk beberapa jenis koperasi dapat bermanfaat bagi pekerja informal yang ingin terlibat dalam kegiatan usaha.</p>

2) ‘Menghijaukan’ Ekonomi Dan Masyarakat

Dari perspektif perlindungan lingkungan, tantangan pertumbuhan yang berkaitan dengan dampak lingkungan, dengan transisi ekonomi yang hijau dan adil, organisasi ESS memiliki sejumlah keunggulan mendasar atas usaha/ bisnis yang konvensional. Jika ada, meski sedikit, penting untuk mengeksternalisasi lingkungan dan biaya sosial atau konsumerisme bahan bakar sebagai bagian dari maksimalisasi laba dan strategi kompetitif. Organisasi tersebut juga cenderung memiliki jejak karbon yang lebih rendah karena tidak hanya untuk tujuan lingkungan tetapi juga untuk sistem produksi mereka dan pertukaran yang terjadi. Selain itu, organisasi-organisasi seperti koperasi kehutanan dan masyarakat kelompok kehutanan dapat memainkan peran penting dalam pengelolaan alam sumber daya, khususnya dalam konteks di mana mereka merupakan sumber daya umum.</p>

3) Pembangunan Ekonomi lokal

ESS memberikan visi pembangunan daerah yang proaktif, melahirkan dan mengembangkan daerah lokal melalui penciptaan lapangan kerja, mobilisasi sumber daya lokal, manajemen risiko masyarakat dan penahan dan surplus untuk dapay menginvestasikan kembali. ESS dapat berfungsi untuk memperluas struktur ekonomi lokal dan pasar tenaga kerja dan mengatasi kebutuhan yang tak terpenuhi dengan berbagai barang dan jasa. Hal ini dapat membangun kepercayaan dan kohesi sosial dan memainkan peran penting dalam pemerintahan lokal yang partisipatif. Prinsip ESS dapat memperkenalkan nilai tambah dalam sektor di mana mereka beroperasi karena kemampuan kesesuaian SSE dengan kepentingan lokal dan kapasitasnya untuk mengejar beberapa tujuan sekaligus.

4) Kota Berkelanjutan Dan Pemukiman Manusia

Usaha sosial dan organisasi berbasis masyarakat memiliki fitur dengan potensi besar untuk membantu membangun kota-kota yang berkelanjutan. Mereka dapat mempromosikan tujuan-tujuan sosial dan lingkungan melalui, misalnya, layanan masyarakat yang tersedia terdekat (termasuk kesehatan, pendidikan dan pelatihan), mempromosikan budaya lokal, pertanian perkotaan dan pinggiran kota, pembaharuan masyarakat, perdagangan yang adil, akses ke akomodasi yang terjangkau, energi terbarukan, pengelolaan limbah dan daur ulang, bentuk rendah karbon produksi dan konsumsi, dan keamanan mata pencaharian yang lebih luas. Keberakaran mereka dalam pengetahuan lokal dan struktur demokrasi internal mereka menawarkan beberapa cara untuk mencapai bentuk terintegrasi sosial dan politik yang berkelanjutan pembangunan perkotaan.

5) Perempuan Kesejahteraan Dan Pemberdayaan

Perempuan sering memiliki kehadiran yang kuat di organisasi ESS dan kegiatan usaha dan telah mengasumsikan peran kepemimpinan dalam asosiasi nasional, regional dan internasional. Pekerjaan dalam organisasi ESS dapat menjadi sangat penting bagi perempuan miskin menghadapi diskriminasi pasar tenaga kerja dan konflik kerja-keluarga. Organisasi ESS dan perusahaan sering memfasilitasi fleksibilitas dalam manajemen waktu, memberikan kesempatan untuk pekerjaan yang dibayar yang dapat dikelola bersama tanggung jawab yang berhubungan dengan pekerjaan perawatan tidak dibayar. Selain itu, banyak munculnya perusahaan sosial telah berpusat pada penyediaan perawatan dan layanan lainnya. Mendapatkan suara dan jaringan dan keterampilan advokasi juga telah kunci bagi emansipasi perempuan dan pemberdayaan politik, yang memungkinkan mereka untuk menegosiasikan hubungan gender tradisional dan membuat tuntutan pada kegagalan baik di pasar dan di intistusi dan kegagalan negara (paling tidak mengabaikan pertanian dalam beberapa dekade terakhir). Selain itu, kecenderungan mereka untuk mempekerjakan jenis pekerjaan yang inputnya rendah, metode produksi rendah karbon dan menghormati prinsip-prinsip dan praktek keanekaragaman hayati dan agro-ekologi menjadi pertanda baik bagi intensifikasi pertanian berkelanjutan. Jaringan pangan alternatif yang terkait dengan perdagangan yang adil, pembelian dalam rangka solidaritas dan penyediaan kolektif menyoroti peran bahwa solidaritas bisa bermain dalam mengembangkan sistem pertanian pangan yang lebih adil.

6) Jaminan Kesehatan Universal

Kesulitan dalam mewujudkan tujuan internasional terkait dengan cakupan kesehatan universal telah mengarahkan perhatian pada pendekatan alternatif yang melampaui ketentuan publik, swasta atau amal. Konteks ini telah membuka ruang bagi organisasi ESS muncul sebagai mitra penting dalam kedua pemberian layanan kesehatan dan asuransi kesehatan. Berbagai jenis organisasi ESS memainkan peran penting dalam mengembangkan dan menyediakan diakses secara lokal dan terjangkau untuk meningkatkan kesehatan rute di berbagai bidang seperti penuaan, kecacatan, HIV / AIDS, hak-hak reproduksi, kesehatan mental, perawatan pasca-trauma, rehabilitasi dan pencegahan. Sementara ESS tidak harus dianggap sebagai pengganti penyediaan negara kesehatan, itu baik ditempatkan untuk memainkan peran komplementer dalam pemberian layanan kesehatan, mengingat kedekatan organisasi SSE kepada anggotanya dan masyarakat yang mereka layani.</p>

7)Mengaktifkan ESS 

Keterpaduan yang berpusat pada rakyat dan pendekatan sensitif melekat di ESS beresonansi dengan tantangan pembangunan pasca-2015 yang diidentifikasi dalam proses SDG. Banyak kendala dan ketegangan, namun, menghambat kemajuan dalam mewujudkan potensi ESS. Pada tingkat mikro, organisasi ESS seringkali diawali dengan basis aset yang sangat lemah; standar ketenagakerjaan inti tidak dapat ditegakkan dan kehadiran perempuan sebagai anggota sering tidak tercermin dalam posisi kepemimpinan. Hubungan yang lebih erat dengan kekuatan pasar dan lembaga negara dapat memfasilitasi akses ke sumber daya tetapi juga menyebabkan organisasi ESS dan kegiatan usaha untuk menyimpang dari beberapa nilai-nilai inti mereka dan tujuan besarnya. Diberikan adanya masalah ini dan tantangan, apa yang harus pemerintah lakukan? Adalah hal penting bahwa mereka mengakui tidak hanya potensi ESS tetapi juga bahwa organisasi dan inisiatif yang terlibat sering beroperasi dalam kebijakan penonaktifan dan lingkungan hukum dandi lapangan bermain setara dengan perusahaan swasta. Tren yang terkait dengan solidaritas dan kerjasama di tingkat organisasi ESS perlu dicocokkan oleh solidaritas dan redistribusi melalui negara melalui sosial, fiskal, kredit, investasi, pengadaan, industri, pelatihan dan kebijakan lainnya di tingkat pemerintahan yang berbeda. Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa pemerintah telah mengadopsi hukum yang signifikan, reformasi kebijakan dan kelembagaan yang bertujuan membantu ESS. Banyak yang dapat diperoleh dari pembelajaran antar-pemerintah dan multi-stakeholder dan dialog tentang inisiatif tersebut. Pembuat kebijakan dapat mendukung generasi dan penyebaran pengetahuan tentang ESS yang memetakan dan menilai pengalaman di berbagai daerah.

Kebijakan lingkungan yang memungkinkan juga harus memperkuat kondisi untuk menjaga otonomi ESS dari negara. Hal ini membutuhkan baik hak menghormati seperti kebebasan berserikat dan informasi, serta saluran dan forum untuk partisipasi efektif aktor ESS dalam pembuatan kebijakan dan pelaksanaan. Selain itu, pembuat kebijakan harus mencerminkan prioritas pembangunan saat ini. Ini cenderung berfokus pada memungkinkan perusahaan konvensional, memberdayakan individu melalui kewirausahaan dan menargetkan masyarakat miskin. Fokus pada ESS menunjukkan kebutuhan untuk juga menargetkan atau mengaktifkan kelompok, masyarakat dan jajahan; serta perusahaan yang memberikan keutamaan dengan tujuan sosial.

Dalam konteks agenda pembangunan pasca-2015 dan 2014 sebagai Tahun Internasional Pertanian Keluarga, anggota dan pengamat dari Satuan Tugas PBB Inter-Agensi pada ESS menekankan kebutuhan untuk:

Mengakui peran kegiatan usaha ESS dan organisasi dalam pembangunan berkelanjutan;

Mempromosikan pengetahuan tentang ESS dan mengkonsolidasikan jaringan ESS; dan

Membangun lingkungan kelembagaan dan kebijakan yang memungkinkan untuk ESS.

 

Issue: 
Hak-hak Tanah dan Ekonomi